Cara menggunakan analitik data untuk merencanakan obral liburan

Cara menggunakan analitik data untuk merencanakan obral liburan – bisnisonlineusaharumahan.com

Cara menggunakan analitik data untuk merencanakan obral liburan
sumber : kumparan.com

Kemeriahan pesta akhirnya tiba. Penjualan liburan seperti Black Friday dan Natal berkontribusi pada sebagian besar pendapatan bagi perusahaan ritel dan e-commerce.

Dengan adopsi besar-besaran belanja online, dan fokus yang lebih besar pada nilai, obral meriah tahun ini akan berbeda dari yang lain.

Bahkan dengan kondisi yang tidak menentu akibat pandemi, konsumen tetap tangguh dan cepat beradaptasi dengan perilaku belanja baru.

Banyak yang mengadopsi belanja online untuk pertama kalinya.

Pandemi telah mempercepat pergeseran konsumen menuju e-commerce selama lima tahun.

Sesuai data dari Digital Commerce 360, kondisi yang dibawa oleh pandemi akan menambah tambahan $40 Miliar pendapatan liburan online selama November dan Desember 2020.

Dalam artikel ini, kami membagikan beberapa kiat dan strategi untuk memanfaatkan analitik data untuk bersiap menghadapi liburan yang akan datang dan memanfaatkan musim perayaan dengan sebaik-baiknya.

Cara menggunakan analitik data untuk merencanakan obral liburan

Perusahaan e-commerce menghasilkan volume data yang besar setiap hari. Oleh memanfaatkan analitik tingkat lanjut, pemilik toko dapat menganalisis data transaksi dan pelanggan mereka untuk memprediksi perilaku pelanggan, mengelola inventaris, dan menentukan harga untuk peristiwa penjualan. Berikut adalah cara-caranya pemilik toko dapat menggunakan analitik untuk mempersiapkan penjualan liburan:

1. Tahu apa yang harus dijual

Analisis data masa lalu dan pola pembelian saat ini untuk memprediksi perilaku pembelanja dalam hal barang dan produk terlaris yang diminati. Perkiraan permintaan sangat penting untuk mengelola inventaris, harga, dan anggaran promosi Anda. Anda dapat memprioritaskan operasi termasuk pergudangan berdasarkan popularitas produk dan menghindari pemborosan sumber daya pada produk yang bergerak lambat.

2. Mengatur rantai pasokan, dan logistik

Dengan pembatasan pergerakan, kekurangan staf dan lonjakan pesanan online, mengelola inventaris, dan logistik adalah beberapa tantangan terbesar untuk e-commerce selama pandemi.

47% konsumen telah mengalami baik kehabisan stok dan keterlambatan pengiriman selama liburan pada umumnya.

Sebagai pemilik toko, Anda harus tahu apa yang harus dipesan, kapan harus memesan, dan berapa banyak yang harus dipesan sebelumnya.

Perencanaan strategis berbasis data dapat membantu dalam memperkirakan permintaan, merencanakan inventaris yang diperlukan untuk ditebar, memperkirakan kebutuhan logistik, dan mengotomatisasi operasi jika memungkinkan.

Dengan mengurangi pemborosan rantai pasokan dan menyiapkan logistik terlebih dahulu, perusahaan e-commerce dapat memberikan pengalaman tanpa gesekan kepada pelanggan bahkan selama pandemi.

Pro-tips untuk pengiriman dan logistik

  • Bersiaplah dengan opsi pengiriman dan logistik tambahan termasuk outsourcing ke pihak ketiga untuk mengelola permintaan yang tinggi.
  • Faktor dalam logistik untuk pengembalian pasca-liburan.
  • Tetapkan harapan yang tepat kepada pelanggan dalam hal jadwal pengiriman.

3. Memeriksa kesiapan situs web

Baik itu Black Friday atau Natal, aplikasi e-commerce dibombardir dengan lebih banyak lalu lintas pada hari libur.

Dengan tidak adanya toko fisik, situs e-commerce Anda adalah satu-satunya gerbang yang Anda miliki untuk menarik dan mempertahankan pengguna.

Dengan banyak diskon liburan untuk diperebutkan, pembeli dengan cepat meninggalkan situs apa pun yang lambat dimuat atau bermasalah.

Dengan menganalisis metrik sebelumnya, pemilik toko dapat menskalakan kemampuan platform mereka untuk liburan.

Menguji situs Anda untuk memuat, kecepatan, dan responsif seluler sebelum acara penjualan sangat penting untuk memperbaiki masalah jika ada.

4. Optimalkan harga dan hindari gangguan harga

Harga adalah salah satu faktor terpenting dalam keputusan pembelian selama liburan.

80% konsumen mempertimbangkan harga yang kompetitif sebagai aspek terpenting dari e-commerce.

Kecuali harga Anda cukup kompetitif, Anda akan kehilangan pelanggan potensial.

Gangguan apa pun yang tidak terdeteksi selama acara penjualan besar dapat menyebabkan churn pelanggan dan hilangnya reputasi merek.

Analisis berbasis AI dapat membantu pengecer mencapai keseimbangan sempurna dari harga optimal untuk produk yang menguntungkan bagi bisnis dan menguntungkan bagi pembeli diskon.

Dengan memanfaatkan analitik canggih, pemilik toko dapat memantau beberapa variabel yang berubah dengan

cepat seperti harga yang ditawarkan oleh pesaing, permintaan konsumen saat ini untuk produk tertentu, margin keuntungan, dll.

untuk memperbarui harga paling optimal secara dinamis untuk memenuhi target penjualan dan pendapatan mereka.

5. Kurangi pengabaian keranjang

Pengabaian keranjang sulit untuk dikelola dan dikendalikan terutama selama promosi besar dan acara penjualan seperti Black Friday.

Menurut laporan Baymard Institute, hampir 70% pembeli online meninggalkan troli mereka.

Informasi produk yang tidak lengkap atau tidak akurat, variasi harga saat checkout, masalah keamanan pembayaran, kegagalan kode diskon, keterlambatan tanggapan, dan masalah kegunaan yang tidak terduga dapat

berdampak negatif pada pengalaman belanja online dan menyebabkan pengabaian keranjang.

Dengan Deteksi anomali berkemampuan AI, perusahaan dapat secara mandiri memantau metrik yang memengaruhi perjalanan pembeli secara real-time.

Pengecer dapat menggunakan AI untuk mengotomatiskan analisis akar masalah dan alur kerja resolusi untuk menyelesaikan masalah dengan cepat.

6. Tingkatkan tingkat keberhasilan pembayaran

Infrastruktur pembayaran e-commerce rumit dengan volume transaksi harian yang besar, banyak mitra pembayaran, dan berbagai KPI untuk dipantau.

Sistem berkemampuan AI dapat membantu memantau KPI kinerja keberhasilan pembayaran di berbagai prosesor e-commerce, gateway, dan jenis pembayaran.

Dengan mendeteksi anomali di setiap langkah proses pembayaran, menandai masalah, dan mengotomatiskan pesan

peringatan untuk opsi pembayaran alternatif kepada pelanggan, pemilik bisnis dapat tingkatkan tingkat

keberhasilan pembayaran di situs e-commerce mereka.

7. Data untuk merencanakan kampanye pemasaran

Dengan wawasan berbasis data tentang perilaku pelanggan, pengecer dapat membuat rencana pemasaran liburan

termasuk kontes, program loyalitas, dan halaman arahan untuk menargetkan ulang pelanggan lama dan menarik

pelanggan baru sekitar 1-2 bulan sebelum penjualan. Beberapa pembeli mungkin juga ingin diberi tahu sebelumnya sebelum acara penjualan.

8. Pahami perkembangan corong untuk menargetkan pengguna dengan lebih baik

80% dari pembeli yang sering hanya berbelanja dengan merek yang mempersonalisasi pengalaman.

Untuk memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa, Anda perlu mengetahui siapa pelanggan Anda dan jalur yang mereka ambil di situs e-niaga Anda untuk melakukan pembelian.

berkemampuan AI analisis perjalanan dapat membantu dalam memahami perilaku pelanggan sepanjang siklus penjualan, memberikan wawasan tentang bagaimana mereka menemukan situs Anda,

preferensi belanja mereka, dan poin kesulitan. Dengan memanfaatkan algoritme pembelajaran mesin, perusahaan e-niaga

dapat memantau keterlibatan pengguna di semua tahap corong secara real-time dan memahami korelasi antara berbagai variabel yang memengaruhi konversi.

Dengan analitik waktu nyataperusahaan dapat memantau perilaku pelanggan sepanjang perjalanan pembeli

mereka untuk merekomendasikan produk berdasarkan data pelanggan seperti pembelian sebelumnya, lokasi, usia, dll.

Dengan memahami kebutuhan unik setiap persona pelanggan, pemasar dapat menargetkan pengguna dengan pesan yang sangat dipersonalisasi dan relevan .

Tips tambahan untuk liburan

Kalender liburan: Buat kalender liburan terlebih dahulu sehingga Anda memiliki setidaknya 8-10 minggu untuk mempersiapkan liburan besar.

Kebijakan pengembalian: Dengan banyaknya diskon, pembelian impulsif, dan produk dalam berbagai dimensi, kemungkinan akan ada pengembalian setelah liburan.

Buat kebijakan pengembalian fleksibel yang menginspirasi kepercayaan dan mudah dipahami pelanggan.

Rencanakan logistik Anda untuk mengakomodasi pengembalian juga.

Kustomisasi untuk hadiah:

Selain layanan reguler, musim liburan adalah waktu yang tepat untuk menawarkan dukungan tambahan seperti kustomisasi hadiah,

dan layanan pembungkus kado untuk mendorong mereka yang menjelajahi situs untuk mencari hadiah.

Dorong belanja liburan dengan menampilkan produk khusus liburan.

Dukungan pelanggan:

Menjadi waktu tersibuk tahun ini dengan banyak pesanan dan pengiriman, akan ada lebih banyak pertanyaan ke dukungan pelanggan selama liburan.

Selain memanfaatkan chatbot untuk menangani kueri berulang, pemilik toko harus menyiapkan layanan pelanggan di semua saluran

seperti email, dan media sosial untuk menangani lonjakan kueri selama liburan.

Analisis dan pelajari:

Semakin banyak poin data yang Anda tangkap, semakin banyak wawasan yang Anda peroleh tentang apa yang berhasil dan apa yang salah.

Setelah hari libur, Anda dapat memanfaatkan wawasan untuk menargetkan ulang pelanggan yang mengunjungi situs Anda.

Dengan pesan yang relevan seperti ketersediaan produk dan pembaruan harga,

Anda dapat membuat calon pelanggan tetap tertarik dengan situs e-commerce Anda bahkan setelah liburan.

Merencanakan jauh-jauh hari adalah strategi terbaik untuk mengatasi tantangan liburan pandemi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

error: Content is protected !!